Saturday, January 17, 2009

Najib makin tumpul.

Sikap pemimpin UMNO yang suka menatang dan membelai minoriti di Kuala Terengganu secara berlebihan dengan memberi peruntukan dan 'ang pow' semata mata untuk meraih undi merupakan satu kesilapan dari kacamata orang Melayu yang melihat hari ini pemimpin UMNO masih gagal kembali kepada perjualangan asal untuk Islam, Melayu dan Negara. Lebih malang 'ang pow' itu diterima tanpa balasan 'undi' yang diharapkan.

Sikap PAS yang sengaja berlembut tentang hudud untuk meraih sokongan bukan Islam dilihat tidak merugikan kerana pilihanraya kecil bukanlah tempat yang sesuai untuk lantang menantut sesuatu yang bersifat nasional. lagipun PAS tidak memberi apa apa tetapi sebaliknya mendapat 'balasan' undi setimpal dari bukan Melayu, begitulah bijaknya PAS melalaikan DAP dan PKR.

Majoriti orang Melayu khususnya yang masih sayangkan UMNO merasa puas dan suka atas kekalahan ini kerana inilah satu satunya cara yang mungkin boleh mengajar pemimpin UMNO sekarang khususnya Paklah supaya cepat cepat sedar dan bertindak kembali ke pangkal jalan. Dolah sepatutnya sudah berundur Disember lalu jika bukan kerana ego dan kepentingan anak beranak. (tak cukup dan tak habis habis lagi). Pemimpin UMNO kembali harus mengutamakan orang Melayu dan memberi keadilan kepada rakyat yang lain mengikut dan mempertahankan perlembagaan.

Jika UMNO masih ingin kembali relevan di arena politik dan pemerintahan kerajaan, bulan March nanti merupakan usaha terakhir mereka. Jika kroni Paklah masih dipilih khususnya KJ - bererti UMNO menempah nasib yang lebih malang dari nasib malang malang yang sebelum ini. KJ harus berani mengaku kesilapan dan kesalahan jika dia masih mahu diterima UMNO. KJ harus berani mengaku silap dan salah jika dia masih mahu diterima dan dihormati oleh mana mana parti politik lain juga. Jika tidak, KJ hanya dianggap 'terlalu bermasalah dan membebankan' di mana sahaja dia berada - itu hakikat.

Mungkin politik KJ tidak sebegitu penting, dia sudah cukup kaya untuk bersenang lenang, cukup 'contact' untuk dapat projek yang lebih baik tanpa 'menyakiti' orang lain. Bagaimana pula dengan politik Najib yang semakin haus, tumpul dan 'habis idea'.

Najib menghadapi penghujung politik yang cukup malang kerana tidak ada 'faktor' lagi yang boleh mebantunya untuk kembali bertenaga dan wibawa. Dia begitu tunduk kepada Paklah ketika rakyat memerlukan pembelaan, dan tidak menyatakan sokongan secara terbuka kepada Muhyiddin sehinggakan berlaku pertandingan dan menyukarkan Muhyiddin. sikap 'main selamat' untuk dirinya sendiri kini menjadikan Najib sendirian tanpa sokongan kuat dari pemimpin lain.

Sudah acap kali Najib mengetuai pilihanraya kecil yang penghujungnya gagal, Najib sudah ketandusan idea dan strategi, Najib yang sudah hilang bayang Tun Razak dan sokongan Tun kini dilihat lemah dan bermasalah. Apakah rakyat masih menaruh harapan kepada seseorang yang kini hilang kawalan untuk 'menang' pilihanraya dan dikelilingi pula kroni Paklah dan musuh baru (Muhyiddin).

Benar kata Tun, dengan kelewatan pengunduran Paklah yang direstui Majlis Tertinggi, UMNO sudah kesuntukkan masa memperbaiki kelemahan menjelang PRU13, bukan itu sahaja, kerajaan sekarang juga mungkin dirampas dengan mudah oleh Anwar (walaupun Karpal pura pura tidak setuju) kerana terlalu ramai 'perosak' dalam UMNO yang akan melompat apabila merasakan 'padang' di sebelah sana lebih hijau dan sampan di sebelah sini sudah bocor.

1 comment:

  1. Bila pemimpin tidak tunduk lagi kepada Allah, mereka tunduk kepada manusia.

    Hilang hidayah-Nya, hilang Lah nur diri di sekitar masyarakat.

    ReplyDelete