Google+ Followers

Tuesday, June 27, 2017

WHY LONDON (2)

Sebagai pemumpin politik sepenuh masa atau serius,  mereka memerlukan masa peribadi dan masa bersama keluarga,  otak perlu berehat dari perkara yang sama buat seketika dan jauh dari perkara sekeliling yang sama. 

Itu antara sebab ramai pemimpin tertinggi mengambil peluang bercuti pada tempat dan masa yang sesuai,  ia tidak dirancang seminggu dua tetapi berbulan masanya,  malah tempat dan masa pun kekadang diberikan tugas dan perancangan kepada salah seorang ahli keluarga. 

Najib sendiri walaupun rasa seronok dengan 50 ribu pengunjung di Puterajaya tetapi raya ke dua sudah menghilangkan diri bercuti. 

Zahid yang pertama kali beraya sebagai TPM terlebih uja dan menyifatkan kehadiran itu sebagai sokongan kepada Najib,  ada betulnya mereka suka Najib tetapi jumlah tersebut sangat kecil berbanding status najib sebagai PM. 

Jauh lebih kecil berbanding Mahathir yang mendapat sokongan satu dunia dan bebas bergerak.  

Mungkin hanya zahid dan hisham yang perlu berada di tanah air kerana pengaruh mereka masih bergantung kepada kehadiran fizikal bersama dengan penyokong. 

Tun sendiri, sebagai simbolik, beraya di london.  Soal tidak molek beraya bukan di tanah air sendiri merupakan komen kumpulan desperado, ketadikaan yang tidak ada isu.
Lebih penting Tun tidak gunakan duit cukai..

Sesuatu yang seronok dan boleh dijangka,  Tun akan menjawab dengan spontan jika ditanya wartawan sekembalinya nanti. 
Lebih seronok jawapan itu membuatkan kumpulan desperado menggaru lagi. 




# Dengan menyewa 42 bilik mewah,  jumlah yang lebih besar dari ahli keluarganya,  sudah tentu agenda politik seterusnya merupakan sebahagian pakej percutian. 


12 comments:

  1. Pembodek tegar Tun.... no komen
    Cuma nak pesan jangan jadi nyanyuk mcm Tun sudahlah .....
    Menyesal aku pangkah BN sepanjang 22 tahun Tun jadi PM

    ReplyDelete
    Replies
    1. No komen ...tapi komen.
      Ketadikaan betul la ko 4.44.
      Sudah pergi yidur, nnt tk dpt lolipop perisa tahik low ! haaa, takuut.

      Delete
    2. berapa sen lah sangat keluar ayat 3 baris yang cukup mental! Kalau sembelit pergi lah makan julap...

      Delete
    3. Pembohong tegar akan berbohong di atas segalanya.

      Konon 22 tahun mengundi BN di bawah Tun padahal dari cara menulis pun dapat dilihat hingusnya baru kering.

      Saya punya pengalaman 2 kali PRU di bawah Tun M. Memang bangga kami pada masa itu memakai baju pemuda UMNO mahupun baju BN.

      Hanya sekali sahaja di bawah Jibby. Itu pun biasa-biasa saja.

      In shaa Allah next PRU saya akan dapat merasai sekali lagi kebanggaan menjadi seorang jentera PRU di bawah Tun M.

      Dan in shaa Allah kali ini kami akan mencipta satu lagi sejarah menjatuhkan keleptokrat dan konco-konconya.

      Tak lama dah. In shaa Allah..

      Delete
  2. Selamat hari raya kro. Walau apa pun spin kamu tapi nampak sgt kamu nk memutihkan yg hitam ke laut kro!.

    ReplyDelete
  3. Terbaik dari KD.

    Pendedak kenalah komen tak baik abb dedak raya baru ja ambik, tapi nak komen balas tak mampu, so komen pusing2 je lah..

    Keep it up and on bro KD, I am with you bro.

    ReplyDelete
  4. betul ke 42 bilik mewah bro? biar betul bro? bukan 4 atau 5 bilik jer? atau bilik bodyguard juga. atau ikut king salman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesetengah mengatakan 41 bilik mewah, kalau silap betulkan..

      Delete
  5. Hasad dengki bersambung selepas Ramadhan, putar belit mengikut dari belakang selepas Aidil Fitri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dah sah bukan fitnah, maka yg tuding dan bantah mungkar akan masok syurga.
      Cai seperti 1200, yg cuba pamirkan diri spt PDSM
      (Polis Syurga DiMalayu Malaya)..telah sedar tak sedar menjadi pengamal pemudahcara Mungkar.
      Ruginyer Ramadhan kamu dol 1200.

      Delete
  6. Orang-orang giler dan cacat pun tahu PM kita haprak kelas 1

    ReplyDelete