Monday, December 17, 2018

BERSATU PERLU TERIMA SEMUA YANG MENYERAH DIRI DAN MEMATUHI SYARAT YANG DIKENAKAN....

Berdasarkan sejarah penulisan saya di blog ini, di sekitar dua bulan kemenangan PH, saya berharap Anwar dapat segera menggantikan Tun di hujung Disember 2018 atau awal 2019.

Situasi semasa tidak menunjukan tanda² tersebut malah sudah ada artikel membayangkan Tun berundur bukan satu option selari dengan adanya saranan Tun pegang terus sepenggal.

Berbalik kepada kata² Tun, dia akan pegang janji dan serahkan kepada Anwar sekitar dua tahun..sekarang berbaki setahun lebih sehingga Mei 2020..

Niat awal mengundurkan Najib tetapi kedegilan umno menyebabkan niat bertukar kepada ambilalih Puterajaya, selamatkan Malaysia dan alhamdulillah berjaya.

UMNO sudah terima hukuman, keluar dari Puterajaya, pemimpin yang terbukti busuk dan bersubahat sudahpun didedahkan sebahagiannya, puluhan tuduhan tidak mampu datang dari konspirasi atau balas dendam melainkan kebenaran, hanya menunggu masa disahkan.

So, next apa?

Membangunkan semula Malaysia.

Bagaimana Melayu dan Islam?
Pemimpin mana yang boleh disandarkan kepada perjuangan Melayu Islam?

Sekadar menyebut beberapa nama mungkin boleh tetapi "kekuatan" tidak cukup, kebolehan juga kurang.


( Sekadar menyebut nama Hadi Awang, pemimpin parti Islam, yang diberi gelaran Tok Guru oleh penyokong sendiri itu tidak cukup - Ilmu Al Quran bukan sekadar pandai menghukum halal dan haram tetapi  menggerakan negara dan dunia kepada nilai Islam itu sangat bermakna.

 ( Hanya pemimpin Islam yang berani dan bijak berhadapan dengan segala musuh Islam dan kuasa besar seperti Yahudi. Israel, Amerika, China lebih menggambarkan kualiti pemimpin Islam bertaraf dunia.

 ( Sekadar anti DAP dan takut²kan penyokong dengan DAP adalah pemimpin jenis lorong dan simpang.

 ( Sekadar menjerit di jalanan anti ICERD, anti DAP tidak cukup untuk menunjukan Islam itu sangat kuat malah itupun meniru cara orang kapir membuat bantahan.

Dan langkah awal ke arah itu ialah penyatuan, berjemaah bersatu dan kekuatan mesti datang dari satu bumbung untuk mendominasikan yang lain.
Mesti berketuakan seseorang yang sangat strategik walaupun tidak sempurna.

Dalam hal ini lah, yang buta, yang pekak,  yang capek, yang kusta perlu di alu²kan bersama kerana bersama keburukan, ada kebaikan dan saling lengkap melengkapi.

Dalam perang  demi ugama bangsa dan negara selagi mereka sanggup menggadai nyawa tidak ada alasan untuk menolak penyertaan mereka.

Kualitinya adalah "penyatuan" itu sendiri yang dipimpin oleh seseorang seperti Khalid Al Walid.

BERSATU tidak punya alasan untuk menolak sesiapapun atas sebab masa lampau mereka (itu semua sudah berlaku) asalkan mereka menyerah diri dan mematuhi syarat² hadapan yang dikenakan.

Dalam peperangan, musuh yang menyerah diri tidak boleh ditembak, dihukum mati tetapi dipulihkan dan diberi tugas² ringan yang tidak memudaratkan.

Jika kamu tidak boleh memaafkan sesama kamu, saudara kamu bererti kamu sanggup menyerahkan mereka kepada kaum lain untuk "disembelih"?

Anwar adalah pengganti terbaik selagi dia menyokong Mahathir.