Wednesday, June 8, 2022

MEMILIH SEMULA ANWAR, MAHATHIR, NAJIB ATAU MUHYIDDIN TIDAK AKAN MENYELESAIKAN MASALAH NEGARA MALAH AKAN MENERUSKAN KEHANCURAN...

Memilih salah satu darinya hanya memberi isyarat untuk mereka terus berperang sesama sendiri, berbalas dendam dan mengangkut kroni yang sama.


 
Kalau najib,mahiaddin atau mahathir ,ye memang tak da perubahan.semua bodohw belaka. Hanya tahu macam mana nak rembat duit negara, nak bagi kat kroni. Cuba bagi kat Anwar. Bagi pun tidak tapi dah buat kesimpulan negatif. 

JAWAPAN: ANWAR DARI AWAL LAGI MENIPU ISTANA..I GOT NUMBERS, KEPALA BANA.

# ANWAR AWAL LAGI SUDAH TIPU ISTANA..I GOT NUMBERS, KEPALA BANA

Peluang yang lebih baik adalah masih terus memberi peluang kepada Ismail Sabri atau jika mahu perubahan besar peluang adalah memilih Rafizi atau sewaktunya. 

Dari PAS ada Sanusi dari AMANAH ada Salehuddin.

Ismail Sabri walaupun dari UMNO tetapi tidak menghalalkan dan berkompromi dengan mana-mana salah etika - ini suatu ciri yang penting.

Begitupun mereka juga punya masa yang terhad untuk membuat perubahan  malah di peringkat awal lebih banyak masa tertumpu kepada membaiki kerosakan yang berlaku dari membina.

Tetapi boleh membawa perubahan kecil,  kerana perubahan besar hanya akan berlaku jika mentaliti rakyat yang berubah, Rakyat yang perlu corak pemerintahan dan membuang mereka yang salah etika.

PRU15 penting untuk menilai mentaliti rakyat bukan penting pemimpin mana yang hendak dipilih. Kalau masih memilih pemimpin yang sama seperti di atas, kita akan terus tergelonsor ke bawah.

Pilihlah seperti Rafizi atau sewaktunya walaupun tidak sempurna, mendaki bukan kerja mudah tetapi ada baiknya berusaha bersama di landasan yang paling betul buat masa ini.


Jangan beri peluang seseorang pemimpin seperti di atas dan pemimpin baru untuk berkuasa terlalu lama hingga sempat kumpul penyokong dan kumpul harta dengan cara yang salah. Jika mereka terbaik, walau sebentar, kualiti mereka akan di kenang sejarah.


No comments:

Post a Comment

NAJIB BELUM JAWAB SOALAN MAHATHIR

Mahathir sudah tahu tapi masih sengaja bertanya   https://vt.tiktok.com/ZSRho9EaB/