Sunday, October 19, 2008

...pertikaian kualiti pemimpin UMNO melalui cerminmata Shahrir.

http://blog.limkitsiang.com/2008/10/20/looking-for-umno%e2%80%99s-next-ex-leader/

Selepas Mahathir, tidak dinafikan UMNO menghadapi krisis pengisian pemimpin yang setaraf dengannya dan lebih malang, pengganti langsungnya, Paklah bukan sahaja gagal meneruskan apa yang telah Mahathir bina dan majukan tetapi sebaliknya menghentikan dan memusnahkannya.

Paklah juga mentadbir negara lebih kepada 'bercakap dan berkhayal' seolah olah semua impian itu terjadi dengan sendirinya tanpa perlu tumpuan, tenaga dan usaha yang bersungguh dari semua peringkat, tidak ada perlaksaan yang boleh dibanggakan kecuali plan di atas kertas sahaja.

Kelemahan Paklah yang ketara inilah membuatkan BN ditolak dan dinafikan majoritinya 2/3.

Tetapi kemunculuan Anwar sebagai hero korup hidup semula dan penawanan 5 negeri oleh Pembangkang tidak harus ditafsirkan sebagai mereka mempunyai kualiti kepimpinan peringkat 'negara' untuk dibanggakan kerana kemenangan pemgbangkang sebenarnya berdasar penolakan rakyat keatas kerajaan yang lemah dan BUKANNYA PEMILIHAN KEPADA PEMBANGKANG BERDASARKAN PEMBANGKANG BAGUS ( Pembangkang kena sedar diri )

Selepas ini, selesai sahaja sebahagian besar parti komponen membuat beberapa perubahan dalaman parti mereka sendiri sudah pasti BN juga akan membuat beberapa perubahan drastik yang lebih baik dan dijangka akan mengembalikan kepercayaan rakyat secara majoriti.

UMNO akan dibarisi sebahagian besar kepimpinan baru, jauh dari bayangan Paklah dan UMNO sekali lagi mengetuai dan dijadikan rujukan oleh komponen BN sebagai sandaran dan harapan(bukan buli) dengan lebih bergaya.

Memperkatakan tentang ketandusan pemimpin, parti pembangkang juga mengalami masalah serupa dan yang lebih teruk sehingga dikatakan, kalau batu pun yang diletakkan calon dalam PRU12 yang lalu atas nama Pakatan, pembangkang akan menang kerana rakyat ingin mengajar BN, tidak lebih dari itu.

Memperkatan tentang ketandusan pemimpin di dalam UMNO oleh Shahrir bukanlah sesuatu yang perlu dipandang terlalu serius kerana Shahrir bukanlah jurucakap UMNO yang sesuai dan layak kerana dia sendiri berjenama semula selepas di ambil Paklah untuk menjadi pecacai barisan hadapan. Jika Shahrir bercakap atas kebenaran, dia harus mempertikaikan kepimpinan Paklah terlebih dahulu sebelum mempertikaikan kualiti lain lain pemimpin UMNO. Tetapi Shahrir tidak berbuat demikian kerana dia sendiri tidak punya kualiti negara dan sekarang sedang menghampiri semula zaman 'senyap dan sunyinya'.

Selamat bersara untuk Shahrir.

No comments:

Post a Comment