Google+ Followers

Sunday, July 15, 2018

PERSEPSI RAKYAT, NAJIB TIDAK KEBULOR ATAU PAPA KEDANA SEBALIKNYA SEMUA MASALAH KEWANGANNYA SUDAH SELESAI?

Jika amalan menabung sejak kecil dibuat,  jualan cd yang dapat permintaan tinggi,  ramai kenalan jutawan.. sudah tentu tiada kekeringan yang berlaku... 








Sekurang kurangnya itulah yang diviralkan!!!  

PEMBANGKANG MAKIN TERDESAK MENJELANG 100 HARI, PH MAKIN MENJADI KERAJAAN YANG KUAT, MAHATHIR MASIH PM..

100 hari rupanya menjadi malapetaka kepada umno kerana belum ada halatuju perjuangan yang jelas,  kanan atau tengah.

Perlantikan apandi sebagai ahli MT dan kemudiannya ditolak mendatangkan kemaluan besar pada Zahid dan menunjukan betapa tandusnya umno mencari pemimpin yang berintegiriti.

Anuar musa dan ku nan yang diberi peranan setiausaha agung dan bendahari adalah recyle kereta lembu sedangkan umno perlu marathon untuk bangkit semula.  Zahid mungkin selesa jika disekelilingnya slow learner.

JANJI 100 HARI BISING NAK RAK, YANG 64 TAHUN GAGAL TU MANA NAK SOROK???

ORANG ISLAM DIGERUNI DIHORMATI KERANA ILMU AKHLAK DAN AMANAH






Saturday, July 14, 2018

TEPAT, PANDI TOLAK PERLANTIKAN...





Sebagai bekas AG Melayu terakhir di era kerajaan umno, Zahid perlu memikirkan satu jawatan yang lebih tinggi dan sesuai kepada Pandi,  bukan sekadar Ahli Majlis Tertinggi, standard Lokman Adam. 

UMNO boleh mengikut jejak PAS dengan mengujudkan jawatan Mursyidul atau ikut jejak PKR dengan mengujudkan Penasihat Umum atau Pengerusi seperti BERSATU. 

APA PERJUANGAN MELAYU PH?

Sebelum memperkatakan tentang apa perjuangan Melayu PH,  apa pula perjuangan Melayu pembangkang? 

Setakat ini belum nampak dasar perjuangan umno dan pas kecuali satu dua pemimpon mereka yang melahirkan kebimbangan,  tidak lebih dari itu. 

Kebimbangan apa saja yang disuarakan oleh kaum India dan Cina, sebenarnya itu bukan perkara baru,  perkara lama sejak umno perintah, pasa dasarnya tidak ada apa perubahan pun,  tidak ada keputusan,  masih dalam pertimbangan. 

Dalam soal perlantikan bukan Melayu dan Islam dalam beberapa jawatan,  ia juga ada merit,  kebimbangan pembangkang sekadar mengambil kesempatan politik untuk buat kecoh. 

Hakikatnya tidak mengancam sedikit pun kesejahteraan dan keselamatan negara,  hatta selepas ini pun jika Ketua Polis Negara,  Panglima ATM,  KSN juga bukan Melayu Islam,  adakah anda fikir Melayu dan Islam akan bungkus? 

Apakah Melayu seperti Tun,  Anwar,  Azmin,  Muhyiddin,  Mat Sabu dan ramai lagi merupakan Melayu yang lemah dan boleh di perkotak katik? Adakah pada masa itu Zahid dan Hadi hanya bertepuk tangan....

Berbalik kepada perjuangan Melayu PH,  adalah tidak sesuai mereka juga melaungkan apa jua tuntutan dengan keras dan strstegi untuk Melayu dan Islam, kalau boleh berbisik dengan Tun apa guna menjerit hingga musuh tahu. 

Dan tidak ada yang lebih besar perjuangan Melayu PH hari ini adalah mengembalikan status berakhlak dan beramanah. Hanya Melayu yang tidak korup boleh menjamin masa depan Melayu,  Islam dan Negara. 

Sebab itu tindakan terhadap pengkhianat² negara dalam apa jua bentuk mesti disiasat,  ditangkap,  didakwa dan dihumban ke dalam penjara supaya menjadi pengajaran dan dapat membersihkan semula melayu yang terkorup di dunia. 

Bukankah itu lebih afdhal. 

Friday, July 13, 2018

RACIST UMNO DAN ISLAM PAS KALAU DIIKUT SANGAT HANYA MEMBAWA BENCANA..



Kadang- kadang saya rasa sangat sedih dan takut membaca perkongsian rakan- rakan mahupun netizen di WA dan FB.

Ya Allah, api kebencian dan ketakutan seolahnya cuba disebarkan atas tiket kedaulatan bangsa  dan agama.

Maaf. Ini yang saya rasa. Saya hormati pandangan sahabat yang berbeza. Mohon sahabat hormati juga perasaan saya.

Pernah ketika membaca komen dan terpancar betapa bencinya netizen dengan keputusan Dr Maszlee memberikan tawaran melanjutkan pengajian kepada anak- anak pintar keturunan Tionghua dalam golongan B40( tanpa mengambil hak bumiputera ), saya tak dapat menahan air mata dari tumpah.

Kerana ia mengingatkan saya saat saya menangis sungguh- sungguh sebelum itu mengenangkan nasib seorang anak murid keturunan tionghua yang gagal mendapatkan tempat di mana- mana pusat pengajian tinggi sedangkan beliau adalah pelajar terbaik sekolah.

Saya menangis kerana pelajar ini datang jumpa saya dan tanya:

"Teacher, saya ingat pesan teacher suruh belajar sungguh- sungguh. Teacher tahu saya belajar sungguh- sungguh, kan? Saya dah tunaikan janji saya pada teacher. sekolah dan ibu bapa saya. Saya nak jadi doktor,  teacher. Tapi kenapa kawan saya yang dapat lebih rendah daripada saya dah dapat tawaran matrik dan UPU. Sebab saya orang cina ke? Saya tak minta lahir jadi orang cina , teacher. Tuhan letak saya dalam perut ( maksud beliau rahim) orang cina. Salah saya ke?

Makin saya peluk anak ini, makin laju air mata saya.

Ini anak saya. Anak yang dianaktirikan oleh sistem yang kita cipta.

Lebih memilukan hati saya, anak manis ini hanyalah anak miskin yang hampir mustahil akan dapat peluang ke universiti swasta juga kerana ayahnya tak punya harta.

Anak inilah pengubat jiwa saya kerana dia akan hantar latihan yang dibuat sendiri untuk saya semak sedangkan anak- anak melayu Islam saya masih bermalas- malasan mahu siapkan kerja rumah yang saya bagi. Apatah lagi mahu buat latihan sendiri.

Saya rasa ramai yang tidak faham jiwa guru yang ada dalam diri saya dan diri Dr. Mazslee.

Ini anak- anak kami.  No one can be left behind.

Mereka yang orang panggil kafir tu, adalah anak- anak saya. Yang saya kasih sebagaimana saya kasihkan anak bangsa saya sendiri.*

Kemudian, Allah uji saya lagi.

Semua pelajar dalam satu kelas  yang saya ajar, dapat tawaran ke Pusat Matrikulasi, universiti ataupun politeknik kecuali seorang.

Anak manis ini lebih cemerlang berbanding rakannya dan lebih rajin.*

Setelah saya semak, baru saya perasan, anak ini muslim tapi mereka masuk islam sekeluarga sewaktu dia masih kecil dan mereka keturunan cina. Golongan B40 juga.

Kalau anak yang pertama tadi kafir, anak ini muslim, teman- teman. Muslim.

Allah, moga Allah ampunkan dosa saya kerana saya tak mampu bantu anak- anak saya yang merasa mereka teraniaya.

Mohon izin untuk berbeza pandangan dengan Tuan dan Cik Puan.

Mohon izinkan saya untuk membantu membina negara ini tanpa rasa assabiyyah bangsa, racist dan seumpamanya.

Saya mahu sayang semua anak saya . Tak kira mereka putih, hitam, sawo matang atau kuning langsat.

Mereka buat saya senyum bahagia bila dalam kelas Bahasa Inggeris saya mereka kata :

"Teacher,  ceritalah lagi pasal kisah nabi. Kami suka."

Ya itu kata mereka. Anak Muslim dan anak Not-Yet - Muslim saya.

Terima kasih, teman- teman kerana sudi membaca.

*Cerita ini saya tulis bersama linangan air mata.

Mohon anak- anak saya akan terus mendapat hak mereka.

Tuan dan Cik Puan  yang sudah ditampuk kuasa, mohon bantu anak- anak saya.

Ya. Anak- anak saya.

Anak-anak muslim dan anak - anak saya yang mereka panggil kafir juga. Mereka ada tanggungjawab  dan mereka juga ada hak. Begitu juga kita. Kita jalankan tanggungjawab kita dan tunaikan hak mereka.

Salam kasih sayang buat semua .

Normujaidah Osman. Islam itu rahmat untuk seluruh alam.



# Orang kapir dan bangsa asing memahami Islam dan bangsa Melayu berdasarkan apa yang mereka lihat sikap dan tindakan orang Melayu Islam.. Selarikah sikap dan tindakan kita dengan ajaran Al Quran????? 
@ ikut pengertian sendiri² berdasarkan kepentingan diri dan parti?