Showing posts with label PAKLAH. Show all posts
Showing posts with label PAKLAH. Show all posts

Saturday, May 22, 2010

Paklah baru sedar dari tidor..

posted by null at Malaysiakini - 1 hour ago
'The party that approved the licence should consider the views carefully,' urges former premier Abdullah Ahmad Badawi.

Monday, February 22, 2010

Belum Sampai Setahun - Pak Lah tunjuk nasihat cara buat untung



Belum sampai setahun Pak Lah jadi Penasihat MAS, syarikat penerbangan itu dah buat untung...
Ini bertentangan sama sekali dengan ramalan awal:
MAS catat keuntungan bersih RM610j suku keempat
22/02/2010 5:14pm
PETALING JAYA 22 Feb. – Malaysian Airline System Bhd. (MAS) mencatatkan keuntungan bersih sebanyak RM610 juta pada suku keempat berakhir 31 Disember 2009.
Bagi tahun kewangan 2009, syarikat penerbangan kebangsaan itu mencatatkan keuntungan bersih sebanyak RM490 juta. – Utusan
Dengan perkembangan terbaharu ini adalah wajar Najib melantik segera KJ ke kabinet sekurang kurangnya sebagai Timbalan Menteri Kewangan, Pak Lah sudah tentu dapat memberi tunjuk ajar yang berguna kepada KJ untuk membantu Najib memajukan ekonomi negara.

Friday, July 17, 2009

Siapa cipta lagu Paklah..

Terkini:

Muhyiddin kata Najib dan kerajaan akan review ISA dan meletakkannya bukan dengan status sekarang - sekali lagi kerajaan akan buat reformasi dan pelancaran baru - ikut trend - kerajaan akan lebih liberalisasi kali ini, jangan sampai kelonggaran makan diri. Itu namanya menempah kecelakaan.

"Whether we like it or not, the ISA has been stigmatised as a negative element to the agenda of strengthening democracy and renewal in the country. So, this calls for the government to be brave to discard the old and open a new chapter," Abdullah Ahmad Badawi - former Prime Minister of Malaysia (17th July 2009)

Pahlah hanya penyanyi - lirik, senikata dan gendang dicipta oleh KJ

Sunday, March 1, 2009

Najib Jumpa Anwar.

Anwar pernah dipecat dan terkeluar dari politik Malaysia tetapi kerana politik sudah menjadi darah dagingnya dia kembali semula... berbanding dengan Najib yang berada di persada politik ketika muda dan selesa tetapi getir ketika menjawat jawatan Timbalan Perdana Menteri.

Kegetiran berlaku kerana tingkah laku Anwar yang sentiasa mencari lubang untuk mengaibkan Najib dan getir kerana tingkahlaku Paklah yang flip flop sampai sekarang.

Getir juga kerana terpalit tuduhan yang gagal dinafikan secara sempurna dan kelemahan politik dalam pendekatan dan keputusan lebih lebih lagi gagal menjadi hero rakyat ketika Paklah diambang kebencian dan ditolak rakyat.

Peranan yang gagal inilah dapat disambar oleh Anwar dengan mudah dan menjadi idola kepada penyokong yang marah dan kesal kepada Najib yang sama lembek dengan Paklah.

Anwar tanpa belas dan kasihan terus memburukkan Najib dengan pelbagai konspirasi dan tuduhan liar supaya rakyat benci kepada najib, benci kepada kerajaan dan sekaligus memudahkan laluan Anwar ke puncak kuasa.

Anwar tidak berjaya sepenuhnya memburukkan Mahathir malah Anwar yakin dia akan hilang simpati rakyat jika terus melampau memburukkan Mahathir dan yang lebih penting Anwar tidak mendapat apa apa untung untuk memberi tumpuan dan masa kepada isu Mahathir dan Mahathir pun sudah tidak punya kuasa dan tidak memberi ancaman langsung kepadanya.

Memburukkan Najib dan menjatuhkannya samalah juga menyekat pengaruh Mahathir.

Terpenting, Anwar tahu dia bersalah dan Mahathir benar - dan dia tidak mampu melawan kebenaran.

Anwar tinggal beberapa hari sahaja lagi untuk berada di garisan penamat untuk berkuasa atau akan terus hilang peluang jika Najib berjaya disahkan sebagai Presiden UMNO dan Perdana Menteri Malaysia - sesuatu harus dilakukan, do or die March ini !!!!!!!!!!!!!!

Najib mungkin hanya mengharapkan nasib untuk menyebelahinya kerana jika dalam berperang - Najib sudah hilang daya juang dan askarnya lintang pukang, Generalnya pun tidak sehaluan malah mahu berbunuh bunuhan sedangkan Anwar walaupun ada kepincangan masih mampu merapatkan pakatan walau berbeza fahaman.

Satu cara yang pasti - Najib mesti berjumpa Anwar untuk satu toleransi dan kedamaian untuk keberuntungan Melayu dan Islam dan PAS adalah jambatannya dalam tawaran Kerajaan Perpaduan.

Najib mesti secara terbuka membuat tawaran kepada Anwar untuk berdamai dan mencari jalan satu titik pertemuan dan persefahaman dari kemelut politik yang menjejaskan ekonomi negara.

Najib mesti akui dari segi kematangan dan strategi politik dia ketinggalan jauh dari Anwar tetapi dia akan menang dan mendapat sokongan dan kepercayaan rakyat jika 'ikhlas' dan Anwar akan ditolak dan tewas jika enggan berdamai dengan Najib melalui kesaksian PAS.

Hadi Awang sebagai Perdana Menteri, Najib sebagai Timbalan dan Anwar sebagai Menteri Kanan atau Penasihat Negara dan Nik Aziz sebagai Mursyidul Negara.

Apakah mereka sanggup demi rakyat atau masih mahu bermain politik.

Sunday, October 19, 2008

...pertikaian kualiti pemimpin UMNO melalui cerminmata Shahrir.

http://blog.limkitsiang.com/2008/10/20/looking-for-umno%e2%80%99s-next-ex-leader/

Selepas Mahathir, tidak dinafikan UMNO menghadapi krisis pengisian pemimpin yang setaraf dengannya dan lebih malang, pengganti langsungnya, Paklah bukan sahaja gagal meneruskan apa yang telah Mahathir bina dan majukan tetapi sebaliknya menghentikan dan memusnahkannya.

Paklah juga mentadbir negara lebih kepada 'bercakap dan berkhayal' seolah olah semua impian itu terjadi dengan sendirinya tanpa perlu tumpuan, tenaga dan usaha yang bersungguh dari semua peringkat, tidak ada perlaksaan yang boleh dibanggakan kecuali plan di atas kertas sahaja.

Kelemahan Paklah yang ketara inilah membuatkan BN ditolak dan dinafikan majoritinya 2/3.

Tetapi kemunculuan Anwar sebagai hero korup hidup semula dan penawanan 5 negeri oleh Pembangkang tidak harus ditafsirkan sebagai mereka mempunyai kualiti kepimpinan peringkat 'negara' untuk dibanggakan kerana kemenangan pemgbangkang sebenarnya berdasar penolakan rakyat keatas kerajaan yang lemah dan BUKANNYA PEMILIHAN KEPADA PEMBANGKANG BERDASARKAN PEMBANGKANG BAGUS ( Pembangkang kena sedar diri )

Selepas ini, selesai sahaja sebahagian besar parti komponen membuat beberapa perubahan dalaman parti mereka sendiri sudah pasti BN juga akan membuat beberapa perubahan drastik yang lebih baik dan dijangka akan mengembalikan kepercayaan rakyat secara majoriti.

UMNO akan dibarisi sebahagian besar kepimpinan baru, jauh dari bayangan Paklah dan UMNO sekali lagi mengetuai dan dijadikan rujukan oleh komponen BN sebagai sandaran dan harapan(bukan buli) dengan lebih bergaya.

Memperkatakan tentang ketandusan pemimpin, parti pembangkang juga mengalami masalah serupa dan yang lebih teruk sehingga dikatakan, kalau batu pun yang diletakkan calon dalam PRU12 yang lalu atas nama Pakatan, pembangkang akan menang kerana rakyat ingin mengajar BN, tidak lebih dari itu.

Memperkatan tentang ketandusan pemimpin di dalam UMNO oleh Shahrir bukanlah sesuatu yang perlu dipandang terlalu serius kerana Shahrir bukanlah jurucakap UMNO yang sesuai dan layak kerana dia sendiri berjenama semula selepas di ambil Paklah untuk menjadi pecacai barisan hadapan. Jika Shahrir bercakap atas kebenaran, dia harus mempertikaikan kepimpinan Paklah terlebih dahulu sebelum mempertikaikan kualiti lain lain pemimpin UMNO. Tetapi Shahrir tidak berbuat demikian kerana dia sendiri tidak punya kualiti negara dan sekarang sedang menghampiri semula zaman 'senyap dan sunyinya'.

Selamat bersara untuk Shahrir.