Showing posts with label Perelembagaan Persekutuan. Show all posts
Showing posts with label Perelembagaan Persekutuan. Show all posts

Sunday, October 26, 2008

Semangat Perayaan kenapa tidak diterapkan..

Di Malaysia yang unik dengan 3 kaum yang besar hari ini satu lagi perayaan Deepavali sedang dirayakan oleh kaum India yang berugama Hindu. Rakyat biasa yang kurang berpolitik tentulah merayakannya secara meriah mengikut kemampuan masing masing dengan kehadiran sanak saudara termasuk kunjungan dari kaum kaum lain.

Tetapi yang terlibat dengan politik, walaupun dirayakan, salam bersalaman mereka tentulah tidaklah seikhlas dan seharmoni seperti rakyat bawahan yang cintakan keamanan dan tidak bercita cita tinggi dalam kuasa dan pemerintahan.

Semua perayaan di Malaysia samada perayaan dari sudut adat resam, kebudayaan atau ugama mengajar kita semua perkara yang baik kepada keluarga, jiran, masyarakat dan negara. Alangkah indahnya kalau suasana perayaan yang harmoni dan hormat menghormati berterusan dan menjadi semangat suasana harian.

Kita menyeru pemimpin di atas sana samada yang halal atau haram supaya melihat keamanan sebagai satu tajuk besar, agenda utama perjuangan mereka yang bertujuan memakmurkan rakyat dan negara Malaysia. Di bawah perlembagaan persekutuan sudah termaktub dengan jelas hak setiap kaum yang perlu di agihkan dan hari ini kita masih berkrisis bukan kerana perlembagaan tersebut tetapi lebih kepada perlaksanaan dan tafsiran masing masing. Pemimpin berada di pentas masing masing untuk menyuarakan pendapat dan bukannya di meja rundingan. Permimpin menggunakan pentas sendiri untuk lebih meraih sokongan dan popular dari tujuan asal iaitu memakmurkan semua rakyat tanpa mengaira kaum.

Sebab itulah hari ini, ramai pemimpin yang menjuarai kaum sendiri kerana mereka membangkitkan rasa tidak cukup dan kurang dan menuduh satu lagi kaum mengambil hak dan menindas mereka.

Sebab itulah hari ini, ramai pemimpin yang menjuarai kaum sendiri kerana mereka melaungkan slogan samarata tanpa menghormati perlembagaan persekutuan dan mentasirkannya secara putarbelit.

Sebab itulah hari ini, ramai pemimpin yang menjuarai kaum sendiri kerana mereka sengaja mencari peluang dan menjadikan isu perkauman dari kes kes terpencil, diperbesar dan disensasikan. Isu peribadi di nasionaliskan.

Pemimpin jenis ini terdiri dari golongan politik terutamanya atau pemimpin NGO serta individu berpengaruh yang mirip dan menyokong golongan politik tertentu, mereka gunakan isu perkauman untuk menunjukkan satu pihak lagi khususnya 'kerajaan semasa' bersikap perkauman dan menindas mengikut ras.


Kurang sekali pemimpin menenangkan kaumnya atau memberi penjelasan kepada kaumnya bahawa mengikut perlembagaan persekutuan ini adalah hak hak mereka dan ini adalah hak kaum kaum lain.

Kurang sekali pemimpin menganjurkan kepada kaumnya supaya menghormati hak kaum kaum lain.

Kurang sekali pemimpin menyedarkan kaumnya bahawa mereka lebih bernasib baik dan beruntung tinggal di bumi bertuah Malaysia ini berbanding dengan kaum lain atau pribumi lain di negara mereka sendiri.

Kurang sekali pemimpin membangkitkan kesedaran dan kenyataan kepada kaumnya bahawa mundur atau majunya sesuatu bangsa itu bergantung kepada bangsa itu sendiri dan bukannya kerana ditindas atau ditolong oleh bangsa lain.

Kepada pemimpin kita menyeru, lihatlah kebaikan, persamaan dan semua yang positif ketika berhadapan dengan kaum masing masing kerna tidak ada titik tolak yang akan kita temui jika kita sebok mencari perbezaan dan keburukan.

Kepada pemimpin kita menyeru, jika mereka adalah pejuang bangsa Malaysia yang tulin, meja rundingan adalah pentas terbaik, selain dari itu mereka lebih kepada kepentingan perubadi dan agenda tersembunyi.