Monday, November 3, 2014

DASYATNYA GST... SABOTAJ ATAU BETUL....AHMAD MASLAN TOLONG JAWAB

BETAPA BERTUAHNYA KITA KERANA GST

Insaflah

Pakatan Rakyat Supporters
Beberapa hari lepas, PRs telah pergi kursus GST di kastam kelana jaya, tiada tujuan lain melainkan ingin mengetahui sejauh mana terkesannya rakyat jika ia d. i laksanakan pada 1 april 2015 nanti, di sini saya akan ceritakan bagaimana GST berlaku, rupanya ianya amat menguntungkan bagi kerajaan, pembekal, pengilang, pemborong, peruncit tetapi tidak kepada pengguna. Cara kiranya begini setelah saya tamat berkursus dengan penuh bangga! jika harga satu barang itu.. Contoh..

Sebiji aircond yang di buat oleh pengilang, segala bahan materialnya akan di kenakan cukai GST sebanyak 6%, maka kosnya juga akan meningkat 6%, dari harga asalnya, sebelum sampai segala material kepada pengilang, pembekal juga akan di kenakan cukai GST 6% untuk setiap material barang, ini menjadikan jika sebiji aircond 1.0 hp jika dulunya berharga RM 700.00, ianya akan bertambah menjadi 12% dari harga asalnya iaitu RM 784.00

Kemudian pengilang akan menjual kepada pemborong dengan tambahan 6% GST lagi menjadikan harga aircond 1.0 hp itu tadi menjadi RM 831.00.

Sesudah itu pemborong pula akan menjualnya pada peruncit dengan cukai 6% GST di tambah dengan mengambil keuntungan RM 50 ianya menjadikan aircond 1.0 hp itu tadi kepada RM 831.00 + RM 50.00 + 6% GST = RM 933.90

Kemudian peruncit akan menjualnya pada pemasang dengan menambah keuntungan RM 50.00 + RM 933.90 + 6% GST = RM 1042.40

Seterusnya pemasang pula akan mengenakan bayaran sebanyak RM 250 + RM 1042.40 + 6% GST
= RM 1369.60

Harga sebenar sebelum adanya GST bagi sebiji aircond 1.0 hp sehingga terpasang di rumah anda adalah RM 1369.60 / 100 x 70 = RM 958.70 saja! ini bermakna anda wajib menambah RM 411.00 lagi setelah GST di laksanakan pada 1 april 2015 bagi di kongsi-kongsikan oleh kerajaan, pembekal, pengilang, pemborong, peruncit dan pemasang!

Kesemua mereka boleh claim balik pada kerajaan dan hanya pengguna saja tidak boleh claim kepada kerajaan, bunyinya seperti indah bukan? Tetapi sebenarnya, pengguna terpaksa membayar 30% cukai kepada kerajaan, kerajaan berkongsi keuntungan itu kepada peniaga yg memang telah kaya raya atas dasar penindasan dan kezaliman yang melampau ini. Rakyatlah akan tanggung semuanya!

Berdasarkan merit dan populasi pekerjaan, di anggarkan seramai 14 juta pekerja dan berjuta masih belajar dan tidak bekerja dan hanya 2 juta saja peniaga di malaysia, maka secara realitinya, 3/4 rakyat malaysia akan di tekan 30% cukai sama rata dari pendapatan mereka oleh kerajaan Barisan Nasional bermula 1 april ini..

Maka akan berlakulah inflasi, iaitu majoriti rakyat akan berkira-kira untuk membeli walau suatu barangan sekalipun, ini akan menyebabkan kecairan wang dalam negara tidak berlaku, ekonomi akan lembab, pemintaan kurang dan pengeluaran akan berlebihan kemudian kerajaan pun akan tumbang!

Begitupun, jika pemasang aircond 1.0 hp itu tadi tidak berdaftar dengan kastam untuk GST, secara rasionalnya mereka tidak akan dapat berdaya saing dengan yang berdaftar, kerana mereka terpaksa meletakkan harga yang lebih tinggi kerana barang yang mereka beli tidak sama harganya dengan yang berdaftar GST, kerana yang berdaftar, ia boleh merendahkan sedikit harga pemasangannya kerana ia boleh claim semula 6% GST tadi, ini menyebabkan majoriti sumber pendapatan yang tidak berdaftar akan gulung tikar.


#

Rumusan PRs adalah, inilah dia gaya kapitalis terbaru dalam menjerut leher rakyat marhain di malaysia, cukai ini di paksa sebanyak 30% ke atas rakyat yang majoritinya berpendapatan rendah dan cukup-cukup makan. kerajaan yang suka menindas begini pasti tidak akan kekal lama dan pasti rakyat akan menumbangkan atau menggulingkan mereka.

Huraian PRs, di manakah pakar-pakar ekonomi kita yang kononnya hebat hingga perkara sebegini jelas penindasannya boleh berlaku?

versi paklah di ulangtayang najib... Alhamdulillah rakyat sudah berhenti gesa Najib turun

Tak berhasrat nak tulis panjang...

Kalau kita lihat rentetan versi paklah jadi PM hingga melepaskan jawatan, hampir semuanya di ulang tayang versi era Najib... bezanya Najib masih bertahan.

Sejarah tidak pandai berbohong...

Faktor yang merosakkan mereka hampir sama...orang sekeliling  !!!  Penasihat berbayar berkepentingan yang tidak ada latarbelakang patriotik Melayu dan Islam....kebanyakkanya bijak pandai dalam bab perabih pelingkup harta negara.

Menteri yang dilantik berfungsi menjaga rakyat 10%; 30% jaga dirinya sendiri dan baki 50% jaga boss  !!!!

Versi Najib sekarang masuk kepada era denial...

Kita sudah berhenti minta Najib lepaskan jawatan..
Kita cuma jadi pemerhati untuk lihat bagaimana dia diturunkan...

Sunday, November 2, 2014

DAP dan PAS tak tahan dengan kentut Anwar..


Pada peringkat awal penyatuan kerjasama tiga parti pembangkang terbentuk dalam satu ikatan lisan hasil keputaran Anwar Ibrahim khususnya memperdayakan PAS untuk lebih berkompromi dengan alasan kuasa perlu di tangan sebelum membicarakan soal perjuangan peribadi parti masing2.

Percaya atas Anwar itu Melayu dan Islam, percaya kerana perasan bijak, percaya kerana ada keuntungan politik jika mempergunakan Anwar PAS akhirnya bersetuju.

Setelah sekian lama mengawal diri dalam cinta
tiga segi akhirnya masing-masing tidak lagi dapat menyimpan lama warna belang masing-masing. Tidak pasti siapa yang mula kentut...akhirnya bau dari lubang jubur masing-masing cukup pahit...

Mereka boleh terus berkawan tetapi tidak mungkin serapat dulu, yang terbaik tanpa Anwar kerana harimau cedera susah nak dikawal, lebih baik dalam kandang, jenguk sekali sekala.

Lim Guan Eng kata..Anwar ke dalam atau bebas, sama saja nasib Pakatan Pembangkang jika tidak sepakat dan setiakawan.

Khaled Johor kena Belajar dengan Adnan Pahang...

Aku tabek spring kepada Adnan dalam tangani isu cuti peristiwa...

Main bola hari sabtu, jadi juara - istihar hari Isnin cuti peristiwa atas alasan bola sepak permainan rakyat, jadi juara bukan gerenti dapat setiap tahun.
Yang terlibat dengan peperiksaan SPM seperti murid, guru dan pegawai kena terus bertugas seperti biasa.
Kelaziman mereka layak mendapat cuti ganti pada hari beketja lain yang sesuai.

Berbanding dengan Khaled Nordin, awal-awal lagi umumkan tiada cuti peristiwa jika pun Johor menang kerana mengganggu persediaan Peperiksaan SPM. (Hakikatnya jika diumumkan cuti pun, ia jatuh pada hari Ahad dan bukannya hari peperiksaan (Isnin)
Masin mulut Khaled - Johor tewas....selesailah masalah Khaled.

Begitulah perbezaan otak jika digunakan sepenuhnya untuk kebaikan, kegembiraan dan penghargaan ke atas rakyat.

#Janganlah buat alasan pula Khaled tu mahu rakyat rajin bekerja dan produktif...bodek pun biarlah bertempat.

Secara skop yang lebih luas...Najib juga patut belajar dari Adnan bab menghargai rakyat dengan cara, masa dan tempat yang betul.

Peringatan kepada Najib ada asasnya...

Sebagai pemimpin politik yang menguasai negara dan berada di kedudukan utama sebagai Presiden UMNO yang membolehkannya sebagai Perdana Menteri apakah sumbangannya yang terkesan setakat ini terutama dalam ertikata berterima kasih kepada parti yang didukungi oleh orang Melayu dan Islam.

Tanpa diangkat menjadi Presiden UMNO, Najib is nobody and no where...Sebab itulah sepintar manapun Anwar, sebab dia bukan Presiden UMNO...akhirnya dia jatuh ke tanah juga.

Oleh itu apabila orang Melayu mendesak Najib menjadi lebih jatidiri mengutamakan Melayu dan Islam ianya sangat berasas dan sebagai peringatan jangan jadi kacang lupakan kulit.

Tidakkah Najib tahu dirinya sudah diperhati dan diperkata begitu lama, lebih teruk dari UMNO Selangor ... Kalau tahu, kenapa tidak hiraukan.
Kalau tak tahu...berbelas setiausaha dan penasihatnya buat apa, makan gaji buta (?)

Orang Melayu masih survive hari ini berasaskan bekalan berbaki usaha yang telah dipacu oleh Perdana Menteri 1 hingga ke 4 dan selepas itu PM ke 5 dan Najib hanya meneruskannya tanpa idea yang memungkin Melayu boleh survive 10 -15 tahun lagi akan datang.
Bukan sahaja mereka tidak ada idea membina malah merosakan apa yang sudah dibina dengan menghilangkan atau menyempitkan hak istimewa orang Melayu dan paling ketara gagal mempertahankan Melayu dan Islam diperlekehkan dibumi jawinya sendiri.

Sekurang-kurangnya Paklah di akhir pengurusan negara menunjukkan sikap berlapang dada dan berundur untuk kebaikan semua.

Tewasnya Paklah disebabkan penggunaan berlebihan suara tingkat empat dan ini di ulang dengan lebih melampau oleh Najib dengan suara Penasihat, suara Pemandu dan suara Rosmah (persepsi yang gagal dinafikan secara telus oleh Najib).

Bukankah Majlis Tertinggi UMNO sewajarnya menjadi rujukan (?)
Bukankah selama ini walaupun UMNO menjadi dominan memerintah negara, kerajaan tetap adil dan toleransi kepada warga kaum dan ugama lain tetapi tidaklah sampai ke tahap sekarang. Mereka dibiarkan menjadi lebih yahudi dan kurang ajar panjat dan pijak kepala.

Saturday, November 1, 2014

Menjelang PAU - Najib buat U-Turn

Apa malang dan malunya umno Selangor di konvensyennya PWTC 1hb November apabila dipilih oleh Najib untuk meluahkan rasa kesal dan kecewanya. umno selangor dianggap lemah, bebal dan lembab untuk menguatkan parti terutama ketika pembangkang sedikit bercelaru di selangor baru-baru ini.

Dari segi angka..Tidak ada pertambahan ketara jumlah pengundi dan ahli umno.

Najib mengambil kesempatan untuk bercakap soal maruah dan perjuangan umno setelah sekian lama agak menyepi dengan ungkapan tersebut.

Rasionalnya kenapa Najib bercakap secara terbuka sedangkan ia boleh dibuat secara tertutup dengan semua Ketua AJK Bahagian Negeri...

Adakah benar umno selangor yang paling tercorot berbanding dengan negeri-negeri lain seperti Johor yang sedang difokus DAP.

Bagaimana dengan sayap..pemuda, wanita dan puteri...

Atau Najib sekadar membayangkan sampai kiamat pun umno tidak mampu tawan semula Selangor sekaligus memberi amaran dan peringatan kepada umno Selangor bahawa mereka perlu bersedia untuk berkompromi dan menerima perubahan...antara kemungkinannya menerima Azmin (?)

Lagipun menjelang PAU adalah merbahaya untuk membiarkan perwakilan tidak dikawal dengan isu apa yang dibenarkan berbahas dan siapa yang akan menjadi wakil negeri dan sayap untuk berucap.  Sedikit kebebasan tetapi sudah tentu bukan "senapang gajah atau meriam buluh" yang sewenangnya boleh dihala kepada pucuk pimpinan terutama isu terkini seperti 1MDB.


Perkembangan positif sebelum PAU diharap realiti, ikhlas selepasnya.

Menjelang PAU... Bagaimana Untuk Menguruskannya



PUISI

Tunjuk ada kesedaran...
Cakap mesti patriotik, perjuangan...
Pertahan maruah...
Tunjuk setia pada parti..
Bersatu..
Demi rakyat..
Pakat-pakat buat ikrar
berdiri teguh di belakang Pucuk Pimpinan...
Peluk, salam tanda tiada perbezaan..

Kalau tak boleh titiskan airmata..
Tunjuk muka sedih..
Merayu...
Bagitau penat lelah, tak cukup rehat,
tak cukup tidor memikirkan masalah rakyat....
Bagitau, negara luar kagum dan hormat negara

Lupakanlah sengketa sesama kita..
Lupakanlah atas demi 1Malaysia..
Lenalah atas nama BRIM..

Marilah berjuang dengan saya..
Percayalah saya...

Melayu mudah lupa.