Google+ Followers

Wednesday, July 2, 2008

अनवर दी माकन Sumpah

Di antara 5 negeri yang diperintah oleh Parti Pakatan Rakyat, nyata Selangor di bawah kepimpinan PKR melahirkan banyak isu yang kurang menyenangkan atau tidak lancar seperti yang dijanjikan. Bukanlah 100 menjadi kayu pengukur kepada 5 tahun tetapi jika di dalam tempoh 100 hari sudah banyak peristiwa, bagaimana dalam tempoh 5 tahun.

Bermula dengan isu penternakan babi di kawasan Melayu yang turut dieksploit dengan baik oleh UMNO, disusuli lagi beberapa kes seperti isu air percuma, bantuan kewangan kepada anak selangor, perlantikan adik Anwar dalam agensi kerajaan negeri dan yang terbaharu laporan BPR oleh Ezam di atas penyalahgunaan kuasa pejabat MB Selangor. Ini adalah di antara isu dan menimulkan perasaan tidak puas hati bukan sahaja di kalangan rakyat atau pengundi malahan ahli PKR itu sendiri. Jika kita ingin halusi lagi hal hal ini, eloklah layari blogg Khir Toyo, Pemimpin Pembangkang selangor yang aktif.

Persaolannya kenapakah isu ini telalu banyak di SELANGOR, di bawah kepimpinan PKR yang diungguli Anwar. Adakah sudah menjadi satu 'sumpahan' bahawa jika apa sahaja yang Anwar berada di dalamnya maka semuanya akan menjadi kacau bilau dan tidak menentu. Adakah Anwar melangga pantang larang dan sumpahannya sendiri? Apakah 5 tahun merengkok di penjara tidak membawa apa apa keinsafan kepada Anwar untuk belajar jadi baik dan pemaaf, tidak lagi membuat onar atau kerosakan alam.

Kes terbaharu Anwar, apapun teorinya, tentulah ia bermula di sebabkan gelagat Anwar sendiri yang terlalu rakus untuk berkuasa sehingga dengan megah melaungkan kemasukan 30 MP BN ke dalam PR sebelum 30 September ini. Bukankah cara itu tidak bermoral ? Kalau Anwar berterang terangan melakukan sesuatu yang tidak bermoral, bagaimana tidal mungkin pula melakukan perkara yang tidak bermoral di dalam kegelapan.

Terserah kepada Anwar untuk menangani permasalahan peribadinya kini yang cuba mengheret rakyat untuk besamanya. Adakah Anwar terlalu lemah dan lembek untuk menyelesaikan kusutnya hingga rakyat di ajak bersama. Adakah kita memerlukan bakal PM yang begitu terdesak dan pendek akal untuk mempertahankan dirinya sendiri.

Bukankah Anwar menggambarkan dirinya sebagai seorang ilmuan dan pakar rujuk pemimpin luar negara malah pensyarah berbayar universiti dunia sebelum ini. Adakah Anwar menjadi ayam betina atau ayam turki di dalam negara sendiri.

Kenapaa dipertikai polis dan kehakiman sekarang jika hakim dan polis yang sama menangkap dan melapaskannya dirinya dari pertuduhan.

Anwar tidak boleh dipercayai, penuh dengan tipu muslihat hingga dia melihat orang lain pun sama putar macam dia.