Sunday, October 5, 2008

Top Bloggers Di Bayar

Pecah dan perintah merupakan dasar yang masih diteruskan dalam pelbagai segi supaya rakyat tidak melihat apa jua agenda tersembunyi untuk mereka kekal berkuasa atau mahu merampas kuasa. Mereka mencaturkan segalanya, bagi mereka, ini permainan, mengumbang ambingkan rakyat dengan tindakan mereka dan kemudiannya melancarkan satu plan kesejahteraan adalah retoriknya.

Prasangka kaum diteruskan dengan mengujudkan puak pelampau untuk mendesak, Hindraf adalah anak didik Samy Vellu yang terlepas kandang dan lawan towkey akibat dasar kuku besinya sendiri.

Bloggers juga berperanan memporak perandakan ekonomi dan politik Malaysia, mereka disogokkan berita dan kemudian 'dibayar' untuk mensensasikan berita, mereka dibayar untuk menulis yang benar sehingga akhirnya mereka menulis 'semua yang dibayar' tanpa sedar mana satu berita yang benar dan palsu. Masuk lokap atau penjara atau bakal ISA bagi mereka sekadar satu 'tingkat' dan status untuk 'demand' bayaran yang lebih tinggi. Mereka masuk 'sekolah' untuk terus berani dan kebal dan bebal. Mereka dibayar untuk duduk di 'ranking' yang tertinggi dan berpengaruh. Bloggers yang belum pernah kena 'cekup' dianggap less class, belum cukup masak, belum cukup hempuk.

Hari ini sesuatu yang 'buruk' atau 'antik' akan dibayar dengan harga yang lebih tinggi dari yang benar dan betul.

No comments:

Post a Comment