Google+ Followers

Saturday, December 24, 2016

RAFIZI CABAR NAJIB - TULUS KETULUSAN

Isu siapa PM dari kalangan pembangkang sebenarnya bukan isu utama pembangkang sebaliknya isu yang mahu ditunggu oleh pro umno untuk memperlekeh dan adu domba.

Tidak pelik jika DAP mencalonkan Wan Azizah sama juga kalau PAS calonkan Hadi dan umno calonkan Najib. Malah kalau BERSATU calonkan Muhyiddin dan AMANAH calonkan Mat Sabu juga tidak pelik.
Apakah nama nama itu tidak layak dan tidak setanding.

Lebih jelas lagi fitnah bahawa lim kit siang jadi PM nyata satu pembohongan.

Lebih penting satu lawan satu,  jika tidak tercapai 100% pun bukan satu pengakhiran segalanya,  ada rahmatnya.

BN juga akan menghadapi isu kerusi dan calon,  ada yang tidak dicalonkan semula. Kesetiaan kepada Najib bukan "sign mati" tetapi keadaan semasa.

Isu calon PRU di dalam umno sendiri sangat besar setiap kali PRU cuma kali ini akan lebih membawa masalah. Sesama mereka mencatas antara orang Hisham,  Zahid dan Kj - sudah tentu proxi Zahid tidak diberi peluang besar.

Bagaimana dan apa terjadi jika Jamal Jamban tidak terpilih sebagai calon?

Oleh itu sangat berketepatan apabila Rafizi cadangkan PM Najib istihar harta sekaligus semua cakon PM berbuat demikian.
Apakah calon PM yang dunamakan kecuali Najib sukar untuk berbuat demikian. Sudah kedengaran pun kaki kaki bodek Najib menyerang Rafizi sebagai cuba mengalih isu.

Bagi rakyat,  tak semua boleh dipolitik,  ketelusan diutamakan - setakat mana najib dan umno telus!


2 comments:

  1. Aku dah naik menyampah dah dengan siRafizi ni,dah banyak kali dah aku dengar dia menghina Tun dalam ceramah dia selepas dia dipertemukan dengan Tun ,Kit Siang dan Mat Sabu sebelum BERSIH 5 hari tu.Dia ni jenis senget ko apa?....aku kesian tengok dia ni ,berjuang tak kena cara.ALLAH dah bagi kecerdikan pada dia tetapi digunakan salah tempat dan kadang2 kelihatan tidak matang...jadi baguslah kalau dia direhatkan seketika dalam penjara. Penghinaan Rafizi terbaru terhadap Tun boleh saudara2 ikuti diyoutube.

    ReplyDelete