Saturday, April 30, 2016

PRN SARAWAK, SIAPA YANG MULAKAN TAKTIK KOTOR...



Pelbagai laporan dibuat oleh kaum qarun tentang pembangkang yang sedang berpecah belah, tikam menikam sesama mereka,  menggunakan taktik kotor, tipu helah, pembohongan dan segala bentuk jahiliyah di PRN Sarawak.

Pemberitaan itu untuk dibaca oleh siapa (?) Kalau untuk orang Sarawak, sudah tentu blongang di sana sudah memadai dan paling penting disampaikan secara lenggok dan budaya di sana.

Kalau mahu berita itu disogok ke semenanjung, 52% pengundi sudah kenal pembangkang !!!! 48% pengundi sudah kenal kerajaan sekarang.
Dengan cara pemberitaan tersebut mampukah mengurangkan 52% tersebut.

Kena cermin dulu diri sendiri, kena kepung 48% secara berhemah, 0.00000000000001%  sudah hilang apabila seorang tua 90an menarik sokongan dan berapa percent (%) pula terkesan dengan Deklarasi Rakyat (?)

Kena tanya cermin, apakah pemberitaan itu dalam tahap berita sebenar atau spin (?) Sudah banyak kali pemberitaan tidak sama dengan keputusannya nanti (?)

Bagaimanapun apabila SPR tidak mengeluarkan apa apa kenyataan yang mengesahkan berlaku segala bentuk larangan berkempen, bererti segala taktik kotor pembangkang masih halal dan sah di disisi undang undang.

Taktik kotor @ jahiliyah purba pertama sudahpun dilakukan oleh Adnan Satem, melarang dan menghadkan kemasukan beberapa pemimpin rakyat.

Taktik kotor itu pun juga halal dan sah di sisi undang-undang dan lulus SPR.

Jangan cakap abang tak payong !!!

KEMASKINI:

Siapa yang pertikai autonomi dan hak Imigresen Sarawak (?)
Sudah disebut halal dan sah di sisi undang-undang (!)
Bagaimana dengan salahguna perlaksanaannya (?)  Tafsiran siapa yang "memudaratkan" harus jelas dan adil tanpa pilih bulu.
Apakah Azmin sangat merbahaya kepada Sarawak sedangkan dia sah diperkenan oleh Duli Yang Maha Mulia Sultan Selangor sebagai MB di negeri yang lebih maju dari Sarawak, lebih ramai penduduk dari Sarawak?)
Apa jenayah yang dia lakukan (?) Adakah dia membawa isu perkauman (?) Adakah dia terlibat dengan skandal kewangan dan integritinya sedang diperkatakan oleh rakyat dan seluruh dunia (?)