Monday, January 5, 2015

Ujian Kerajaan Berterusan..mulakan dengan TNB

Penurunan harga petrol tidak disusuli dengan penurunan harga barang seperti sebaliknya menunjukkan
mekanisme harga barang tidak berfungsi kerana dipengaruhi faktor tamak di kalangan peniaga dan kelemahan kerajaan mencorakan ekonomi domestik.

Kerajaan sendiri harus menunjukan contoh terbaik dengan mengurangkan kadar tarif elektrik sebagai langkah permulaan diikuti dengan penurunan harga barang terkawal lain seperti gula, gas dan sebagainya.

Keputusan semua itu perlu dibuat segera tanpa menunggu Najib pulih dari ecoli.

6 comments:

  1. Org melayu tiada lain difikirkan nak murah..hello, dunia pun berubah tiada kekal, kemudahan semua free kalau bolih ,ubah sikit mindset tu...bangsa lain tiada pun rugut sebab mereka berpelaran dan terus gigihbmemajukan diri mereka tidak bergantung kerajaan 100%

    ReplyDelete
  2. AnonymousMonday, January 05, 2015 3:10:00 PM, masa harga minya tinggi kau menyalak kata harga barang perlu dinaikkan kerana harga minyak meningkat, sekarang dah turun berpuluh sen kau menyalak beri alasan bodoh tahap keldai pula.

    Ini bukan isu murah ke mahal, ini isu manusia tamak perangai macam babi, semuanya nak dimentekedarah sampai taik pun dimentekedarah juga, apa kejadahnya semua ini?

    Inilah manusia tamak, cari alasan nak menyusahkan orang demi mengenyangkan temolok sendiri, manusia seperti ini, perangainya ibarat seperti babi, lihat babi, semunya dia nak pelahap, semuanya dia nak mentekedarah, semunya dia nak melantak, sampai taik pun dia mentekedarah, melantak, mempelahap dengan penuh riang.

    Inilah manusia berperangai babi yang suka mencari alasan untuk menyusahkan orang lain demi kesenangan diri sendiri.

    Sedarlah diri.

    ReplyDelete
  3. AnonymousMonday, January 05, 2015 3:10:00 PM, ubah mindset tu, jangan berperangai macam babi, tamak tak tentu hala, semuanya nak dimentekedarah, semuanya nak dimelantakkan, semuannya nak dipelahap, sampai taik pun boleh diketedarah, dipelahap sampai licin, itulah perangai babi, maka peniaga yang berperangai tamak, masa harga minyak tinggi mereka menyalak kata harga barang perlu dinaikkan selaras dengan harga minyak, sekarang harga minyak turun berpuluh sen dari RM 2.30, sekarang dah jadi RM 1.91, apahal tak diturunkan harga barang lagi? Kos dah rendah, pasal apa masih jual mahal lagi? Kalau dah perangai macam babi, maka begitulah sikapnya, semuanya dia nak bolot, dia nak pelahap, taik pun dia nak bolot dan pelahap sampai licin juga, tamak dan jahat orang macam ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar bro. Nk mentarbiah tak payah la guna perkataan babi. Tak elok dan tentunya tak manis. Apa sebenarnya yg awak nak bro. Nak kasi orang marah dan naik angin atau orang.terima pendapat awak. Fikir pakai akal ye bro, bukan pakai emosi...

      Delete
    2. AnonymousTuesday, January 06, 2015 5:34:00 AM, apahal kamu tak tarbiah sekali AnonymousMonday, January 05, 2015 3:10:00 PM, dia yang mulakan dulu penghinaan kepada orang Melayu, lepas tu putar belit pula pasal harga barang, mengapakah kamu tak tarbiah dia sama? Mengapakah saya sahaja yang disalahkan? Saya tidak akan menganggap diri saya rasis kerana saya mengkritik orang yang hina bangsa saya dan orang yang berniat jahat memutar belitikan fakta untuk mengelirukan masyarakat.

      Saya cuma berikan perumpamaan, perangai orang yang tamak,dan berperangai jahat, malahan bukan setakat seperti perangai babi orang macam ini, malahan lebih teruk dari perangai babi orang berperangai macam itu.

      Siapa yang nak kasi orang lain marah dan naik angin dulu, saya atau si bangsat AnonymousMonday, January 05, 2015 3:10:00 PM? Kalau kamu si bangsat AnonymousMonday, January 05, 2015 3:10:00 PM, sila cermin diri kamu dahulu, cermin perlakuan jahat dan tamak serta tak bertamadun kamu terlebih dahulu sebelum mengkritik saya.

      Sebenarnya kamu dan AnonymousMonday, January 05, 2015 3:10:00 PM yang tak pakai akal masa berhujah, berhujah macam orang jahiliyah, bodoh dan tak berakal, itu macam bolehkah? Tetapi biasalah golongan bodoh, dungu, bebal, pandir, bangang mana nak sedar diri.

      Malahan lebih manis jangan provokasi orang lain, kalau orang marah kata emosi, yang memprovokasi orang lain itu tak emosikah? Orang macam ini perangainya macam saya cakaplah, lebih jijik dari perangai babi.

      Nak marah ke, nak naik angin ke, itu kamu dan si bangsat tu punya pasal, ingat korang punya naik angin sajakah? Orang lain punya naik angin kau tak tau lagi. Kau ada tangan, aku ada tangan, kau ada kaki aku ada kaki, kau jangan ingat baran kau saja, ingat apa yang orang lain boleh tindak balas sama.

      Apakah kamu juga manusia tamak yang meninggikan harga walaupun harga petrol dah jadi murah sekarang ini? Kata orang tak ada angin masakan pokok bergoyang, begitu juga siapa yang makan cili dia yang terasa pedasnya.

      Kalau nak marah ke, nak naik angin ke, itu punya pasal, peduli apa saya dengan nak naik angin ke, nak marah ke, pergi mampus sahajalah.

      Delete
  4. AnonymousTuesday, January 06, 2015 5:34:00 AM, apahal kamu tak tarbiah sekali AnonymousMonday, January 05, 2015 3:10:00 PM, dia yang mulakan dulu penghinaan kepada orang Melayu, lepas tu putar belit pula pasal harga barang, mengapakah kamu tak tarbiah dia sama? Mengapakah saya sahaja yang disalahkan? Saya tidak akan menganggap diri saya rasis kerana saya mengkritik orang yang hina bangsa saya dan orang yang berniat jahat memutar belitikan fakta untuk mengelirukan masyarakat.

    Saya cuma berikan perumpamaan, perangai orang yang tamak,dan berperangai jahat, malahan bukan setakat seperti perangai babi orang macam ini, malahan lebih teruk dari perangai babi orang berperangai macam itu.

    Siapa yang nak kasi orang lain marah dan naik angin dulu, saya atau si bangsat AnonymousMonday, January 05, 2015 3:10:00 PM? Kalau kamu si bangsat AnonymousMonday, January 05, 2015 3:10:00 PM, sila cermin diri kamu dahulu, cermin perlakuan jahat dan tamak serta tak bertamadun kamu terlebih dahulu sebelum mengkritik saya.

    Sebenarnya kamu dan AnonymousMonday, January 05, 2015 3:10:00 PM yang tak pakai akal masa berhujah, berhujah macam orang jahiliyah, bodoh dan tak berakal, itu macam bolehkah? Tetapi biasalah golongan bodoh, dungu, bebal, pandir, bangang mana nak sedar diri.

    Malahan lebih manis jangan provokasi orang lain, kalau orang marah kata emosi, yang memprovokasi orang lain itu tak emosikah? Orang macam ini perangainya macam saya cakaplah, lebih jijik dari perangai babi.

    Nak marah ke, nak naik angin ke, itu kamu dan si bangsat tu punya pasal, ingat korang punya naik angin sajakah? Orang lain punya naik angin kau tak tau lagi. Kau ada tangan, aku ada tangan, kau ada kaki aku ada kaki, kau jangan ingat baran kau saja, ingat apa yang orang lain boleh tindak balas sama.

    Apakah kamu juga manusia tamak yang meninggikan harga walaupun harga petrol dah jadi murah sekarang ini? Kata orang tak ada angin masakan pokok bergoyang, begitu juga siapa yang makan cili dia yang terasa pedasnya.

    Kalau nak marah ke, nak naik angin ke, itu punya pasal, peduli apa saya dengan nak naik angin ke, nak marah ke, pergi mampus sahajalah.

    ReplyDelete