Friday, September 30, 2016

SOKONG BERSATU, TOLAK DAP, TOLAK PARTI RASUAH (1)

Setiap pemimpin baru ada pemimpin lama, sebelum pemimpin lama itu menjadi lama dia juga baru.
Pemimpin baru sekarang pun akan jadi lama.

Tidak ada beza pemimpin baru atau lama.

Setakat diketahui tidak pula pemimpin lama itu diketahui mengeluarkan kata maki hamun barua,  bangsat, haramjadah samada kepada pemimpin baru atau lama, samada kepada rakyat atau peneroka.

Tetapi bagaimana dengan pemimpin baru?
Pernahkah dia melontar kata dan ayat tersebut?
Apakah itu prinsipnya dan yang diajar oleh Al Quran. (?)

Tetapi untuk pengetahuan pemimpin baru, tanggungjawabnya,  jika gagal, tidak perlu alih kepada pemimpin lama atau kepada orang lain.
Sepertimana dia selalu mendabik dada itu ini adalah kejayaannya.
Pertama,  apa kejayaannya (?)
Kedua,  jika ada,  kenapa kejayaan itu tidak dikongsi atas kebijaksanaan orang lain.

Yang maki hamun pemimpin baru saban saat,  minit dan jam bukannya pemimpin lama itu,  tetapi rakyat termasuk ahli umno.

Pemimpin lama hanya banyak bertanya, mengupas dan menjelaskan kepada rakyat perilaku dan sikap pemimpin baru.

Jika pemimpin lama berdusta dan fitnah,  samanlah.
Jika pemimpin lama pernah bermaksiat atau jenayah, siasat dan dakwalah.

Setidak tidaknya,  jawablah di belakang jika takut jawab berdepan.